DONGENG ANAK: Kisah Dari Negeri Anggrek


kisah dari negeri anggrek

Pangeran Arka dan Putri Kirana bertengkar lagi. Ibunda Ratu sangat sedih melihat mereka, hingga jatuh sakit. Untuk menyembuhkan sang ibu, Pangeran Arka dan Putri Kirana harus memetik Anggrek Matahari di puncak gunung bersalju abadi. Berhasilkah mereka?

photogrid_1464649327246.jpg

Pernahkah kalian mendengar kisah ini?

Kisah dari Negeri Anggrek yang damai, indah, dan udaranya dipenuhi oleh bau harum-manis bebungaan anggrek. Negeri kecil ini adalah penghasil bunga anggrek terbaik di dunia. Anggrek kecil, anggrek besar, bahkan anggrek kurcaci dan anggrek raksasa juga ada. Anggrek putih, anggrek merah, anggrek biru, anggrek kuning, bahkan anggrek hitam dan anggrek pelangi pun tumbuh subur di sini. Tak heran, Negeri Anggrek selalu ramai dikunjungi tamu-tamu mancanegara.

“Kami senang sekali berkunjung ke Negeri Anggrek. Apa yang membuat anggrek-anggrek di sini begitu istimewa?” Tanya seorang tamu pada para penduduk.

“Lihatlah sebelah sana, Tuan. Itu, Ibunda Ratu kami yang ramah dan penyayang. Beliau selalu berjalan-jalan keliling negeri untuk mengunjungi kami dan kebun-kebun anggrek kami. Setiap kali beliau tersenyum dan menyapa kami, bunga-bunga anggrek di kebun kami pun ikut tumbuh dan mekar dengan ceria.”

Memang benar, Ibunda Ratu Negeri Anggrek sedang berkunjung bersama Ayahanda Raja beserta kedua putra-putrinya yang bernama Pangeran Arka dan Putri Kirana.

“Tapi sayang,” Kata penduduk itu. “Pangeran Arka dan Putri Kirana suka sekali bertengkar. Sehingga membuat Ibunda Ratu kami bersedih.”

“Kak Arka, kembalikan mainanku!”

“Pinjam sebentar, dong!”

“Tidak boleh!”

Baru saja penduduk itu selesai berbicara, Pangeran Arka dan Putri Kirana sudah terlibat pertengkaran. Mereka memperebutkan sebuah boneka kelinci putih. Saling tarik menarik, hingga akhirnya… Breettt! Salah satu telinga boneka itu putus!

Putri Kirana menangis keras. Dengan marah, ia pun balas merebut mainan kuda kayu kecil milik Pangeran Arka dan melemparnya ke kolam ikan. Kini, giliran Pangeran Arka yang marah. Maka, berkelahilah dua kakak beradik itu.

“Berhenti, Arka… Kirana… jangan berkelahi…” Ayahanda Raja memeluk Pangeran Arka, sedangkan Ibunda Ratu memeluk Putri Kirana untuk menghentikan perkelahian itu.

“Kenapa kalian selalu bertengkar hanya karena mainan? Bisakah kalian saling meminjamkan mainan dan bermain bersama dengan rukun?” Pinta Ibunda Ratu dengan lembut.

Tetapi, Pangeran Arka dan Putri Kirana tidak mau mendengarkan permintaan itu. Mereka terus saja bertengkar.

photogrid_1464649354655.jpg

Suatu hari, Istana Negeri Anggrek kedatangan salah seorang sahabat Ibunda Ratu, yang bernama Nenek Bijak.

“Selamat sore, Pangeran Arka dan Putri Kirana! Kalian sudah tumbuh besar rupanya. ” Sapa Nenek Bijak yang memakai jubah warna hijau gelap dengan tudung kepala misterius.

Pangeran Arka dan Putri Kirana bermuka masam melihat kedatangan tamu aneh itu. Tetapi, ketika tahu Nenek Bijak membawa sebuah hadiah, wajah mereka berubah ceria.

“Apakah hadiah itu untukku, Nek?” Tanya Putri Kirana.

“Bukan, bukan.” Sahut Pangeran Arka. “Hadiah itu pasti untukku, kan?”

Nenek Bijak tersenyum. “Hadiah itu untuk kalian berdua. Kalian harus mau bergantian menggunakannya.”

Ketika hadiah itu dibuka, tampaklah sebuah benda aneh sebesar lengan orang dewasa. Bentuknya mirip pahatan patung manusia. Cukup besar untuk ukuran sebuah mainan.

“Ini adalah Raksasa Besi.” Kata Nenek Bijak.Mainan ini terbuat dari besi yang sangat kuat, tetapi sangat ringan untuk dibawa.”

“Aku ingin memainkannya. Bolehkah, Ibu?” Tanya Putri Kirana.

“Tentu saja boleh. Tapi, bergantian dengan kakakmu, ya?” Jawab Ibunda Ratu.

“Tidak! Aku yang memainkannya lebih dulu!” Seru Pangeran Arka.

“Putri Kirana telah meminta lebih dulu. Jadi, Pangeran Arka harus sabar menunggu giliran. Tidak ingin membuat Ibunda Ratu sedih karena mendengar kalian bertengkar, kan?” Nenek Bijak menatap Pangeran Arka dan Putri Kirana dengan pandangan misterius.

Rupanya, Si Raksasa Besi adalah mainan yang mengasyikkan bagi Putri Kirana. Hingga malam tiba, ia tidak mau berganti giliran dengan Pangeran Arka. Malah, Putri Kirana membawa Si Raksasa Besi untuk tidur di sampingnya. Tentu saja, hal ini membuat Pangeran Arka marah. Begitu tengah malam tiba, ia mengendap-endap ke kamar Putri Kirana, diam-diam mengambil Si Raksasa Besi.

“Berhenti! Giliran Kak Arka belum tiba! Kembalikan!” Seru Putri Kirana yang terbangun dari tidur. Berusaha merebut mainan.

Pangeran Arka tidak mau kalah. Ia tetap mempertahankan Si Raksasa Besi dalam tangannya. “Kamu sudah terlalu lama bermain! Sekarang giliranku!”

Pangeran Arka dan Putri Kirana pun bertengkar. Suara pertengkaran mereka amat keras hingga membangunkan seluruh penghuni istana, termasuk Ayahanda Raja dan Ibunda Ratu.

“Punyaku!”

“Punyaku!”

“Sudahlah, Arka… Kirana… jangan bertengkar lagi…”

Pangeran Arka dan Putri Kirana saling berebut. Nasehat Ibunda Ratu diabaikan. Hal ini, membuat Ibunda Ratu merasa sangat sedih hingga bercucuran airmata, karena melihat anak-anak yang sangat disayanginya terus-menerus bertengkar. Padahal beliau ingin melihat Pangeran Arka dan Putri Kirana bermain bersama dengan riang gembira.

“Arka… Kirana… hentikan, Anak-anakku…”

Tanpa diduga, Ibunda Ratu jatuh pingsan di lantai Istana. Tidak terbangun ketika matahari terbit, sampai matahari tenggelam, dan terbit lagi keesokan harinya.

photogrid_1464649366678.jpg

Seluruh Negeri Anggrek bermuram durja. Tak hanya para penduduknya, bebungaan anggrek di kebun-kebun mereka pun ikut menunduk layu, tak segar. Setelah berembug, para penduduk mengirim salah seorang wakilnya ke Istana untuk melaporkan hal ini pada Ayahanda Raja.

“Kami pun sedang memikirkan cara untuk menyembuhkan Ibunda Ratu. Sampaikanlah pada para penduduk untuk bersabar sebentar.” Ucap Ayahanda Raja di balairung Istana.

Sementara itu, Pangeran Arka dan Putri Kirana menangis di samping pembaringan Ibunda Ratu. Ibu mereka tampak pucat dan kaku seperti es. “Ibu… Ibu… bangunlah…”

“Pangeran Arka dan Putri Kirana…” Tiba-tiba Nenek Bijak muncul di belakang mereka. “Ibu kalian sangat menderita karena pertengkaran kalian selama ini. Sekarang, hatinya telah membeku karena terlalu sedih.”

“Apa yang harus kami lakukan untuk menyelamatkan ibu kami, Nek?” Tanya mereka.

“Hanya ada satu obatnya, yaitu Anggrek Matahari.

“Anggrek Matahari? Bunga legenda itu? Di mana kami bisa mendapatkannya, Nek?” Sahut Ayahanda Raja yang sudah kembali dari balairung Istana. “Saya akan mengambilnya sendiri.”

“Anggrek Matahari hanya tumbuh di puncak gunung Negeri Anggrek. Puncak yang berselimutkan salju abadi. Tidak ada seorang manusia pun yang bisa memetiknya, karena Anggrek Matahari tak dapat dilihat. Kecuali oleh… anak-anak. Anak-anak yang ingin memetik bunga untuk dipersembahkan kepada ibu mereka.”

“Itu artinya–“

“Benar. Pangeran Arka dan Putri Kirana yang harus berangkat mengambilnya. Sebagai perlindungan, naiklah Si Raksasa Besi yang sudah saya perbaiki.”

Nenek Bijak menunjuk keluar jendela Istana. Di sana, di tengah kebun, Si Raksasa Besi berdiri tegak, utuh, dan membesar. Setinggi tembok Istana.

photogrid_1464649381157.jpg

Nenek Bijak mengantar Pangeran Arka dan Putri Kirana memasuki bagian dalam Si Raksasa Besi. Dalam ruang kemudi, Nenek Bijak menunjukkan sebuah bola kristal yang tertanam di sebuah meja kecil.

“Bola kristal ini adalah alat untuk menggerakkan Raksasa Besi. Tetapi, hati kalian berdua haruslah menyatu. Jika, sedikit saja kalian bertengkar, maka Raksasa Besi akan kehilangan tenaga dan jatuh.”

“Bagaimana kami bisa menyatukan hati, Nek?”

“Letakkan kedua tangan kalian di atas bola kristal ini, dan pejamkan mata. Lalu, katakanlah keinginan kalian bersama-sama.”

Pangeran Arka dan Putri Kirana menuruti perintah Nenek Bijak. “Kami ingin memetik Anggrek Matahari untuk menyembuhkan Ibu!” Seru mereka serempak.

Tiba-tiba, Raksasa Besi melayang, melewati tembok Istana, dan terbang ke angkasa.

Pangeran Arka dan Putri Kirana terkejut sekali saat membuka mata dan menjumpai bahwa mereka telah jauh meninggalkan Istana. Anehnya, Nenek Bijak menghilang.

“Apa yang harus kita lakukan, Kak?” Tanya Putri Kirana bingung dan takut.

“Tenang. Kita pasti bisa melakukannya bersama. Puncak gunung ada di sebelah sana. Sebaiknya kita lewat arah kiri.” Kata Pangeran Arka.

“Tidak! Lewat kanan saja!”

“Kiri!”

“Kanan!”

Pangeran Arka dan Putri Kirana mulai bertengkar lagi. Mendadak, Si Raksasa Besi menjadi oleng.

“Jangan bertengkar! Ingat Ibu! Ingat Ibu!” Kata Putri Kirana. “Baiklah. Aku akan menuruti Kakak. Kita lewat kiri!”

Ketika Putri Kirana mengakhiri ucapannya, Si Raksasa Besi kembali terbang sesuai jalur.

Tak lama kemudian, sampailah mereka di puncak gunung Negeri Anggrek yang diselimuti salju abadi. Angin bertiup sangat kencang. Tetapi, untunglah Si Raksasa Besi kuat menahan terpaannya.

“Mana bunga Anggrek Mataharinya?” Seru Pangeran Arka panik. Karena ia tak melihat sekuntum bunga pun di sana.

“Aku tahu! Ayo pejamkan mata sebentar dan ucapkan keinginan kita memetik Anggrek Matahari untuk menyembuhkan Ibu! Seperti waktu kita berangkat tadi!” Usul Putri Kirana.

Pangeran Arka hampir saja menolak usul adiknya. Tetapi, ia ingat, bahwa dalam keadaan genting ini, tidak boleh ada pertengkaran di antara mereka berdua. “Baiklah. Aku mau mengikuti usulmu.”

“Kami ingin memetik Anggrek Matahari untuk menyembuhkan Ibu!” Dengan hati sungguh-sungguh, mereka berseru serempak, sambil memejamkan mata.

“Kirana! Lihat! Bunganya! Bunga Anggrek Matahari mulai bermunculan!” Seru Pangeran Arka.

photogrid_1464664321141.jpg

Di atas hamparan salju yang putih bersih, tampaklah kuntum-kuntum anggrek berwarna kuning menyala bercampur semburat merah, mekar dengan cantik dan segar. Itulah Anggrek Matahari yang mereka cari-cari.

“Raksasa Besi, tolong petikkan satu kuntum bunga Anggrek Matahari untuk kami!” Seru Pangeran Arka.

Raksasa Besi bergerak patuh. Kini, sekuntum Anggrek Matahari telah berada dalam genggaman Pangeran Arka dan Putri Kirana. Mereka pun terbang pulang ke Istana.

“Cepat, cepat! Letakkan Anggrek Matahari di atas dada Ibunda Ratu!” Kata Nenek Bijak, saat Pangeran Arka dan Putri Kirana memasuki kamar Ibunda Ratu. “Letakkan dengan doa kalian berdua.”

Pangeran Arka dan Putri Kirana mengangguk kepada satu sama lain. Mereka menggumamkan doa, sembari meletakkan bunga itu di atas dada Ibunda Ratu.

“Kami mohon… kesembuhan bagi ibu kami… kesembuhan bagi ibu kami…” Bisik mereka.

Kuntum bunga Anggrek Matahari merasuk ke dalam dada Ibunda Ratu seperti matahari senja yang tenggelam di ufuk barat. Sejenak kemudian, semburat kuning kemerahan menyelimuti tubuh Ibunda Ratu.

“Arka… Kirana?” Ibunda Ratu membuka mata. Pelan-pelan bangkit untuk duduk.

Melihat wajah cerah Ibunda Ratu, Pangeran Arka dan Putri Kirana berhamburan memeluk beliau. Ayahanda Raja juga ikut memeluk.

“Kami senang sekali Ibu sudah sembuh. Kami berjanji akan belajar untuk tidak bertengkar lagi… kami akan belajar bekerjasama…” Ucap kakak-beradik itu.

“Terimakasih anak-anakku tersayang…”

Di balik pelukan keluarganya, Ibunda Ratu mengangguk penuh rasa terimakasih pada Nenek Bijak. Sedangkan di luar Istana, kebun-kebun anggrek para penduduk kembali menegakkan tangkai, memekarkan mahkota bunganya, dan menyebarkan bau harum-manis, memenuhi udara Negeri Anggrek yang semakin damai.

 

[ Eryani Widyastuti ]

 

P.S.: Dedicated to Arka dan Kirana

Terimakasih untuk Ayahanda Raja ‘Rezky Murwanto’ yang telah membuatkan versi pdf ‘Kisah Negeri Anggrek’. Bisa diunduh di sini.

 

—————————————————————————–

Ingin membaca dongeng-dongeng lain? Klik di sini.

—————————————————————————–

Advertisements

3 thoughts on “DONGENG ANAK: Kisah Dari Negeri Anggrek

    • Terimakasih Mbak Quinshafiza… jadi tambah semangat menulis! Ini adalah cerita ‘pesanan’ seorang kawan untuk didongengkan pada putra-putrinya… 🙂

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s